February 27, 2024

Dalam perkembangan yang menarik bagi penggemar penerbangan dan pelancong, perjalanan supersonik kembali lagi, memicu perlombaan di antara perusahaan untuk menawarkan penerbangan komersial yang lebih cepat dan lebih efisien. Pencarian kecepatan dan efisiensi dalam perjalanan udara telah dihidupkan kembali, menjanjikan waktu penerbangan yang lebih singkat dan revolusi dalam cara kita melintasi dunia.

Teknologi juga berkembang di permainan judi loh, sekarang main judi bisa online jadi bisa dimainkan di mana saja. Judi online juga lebih aman, seru, lengkap, dan terpercaya. Ayo coba sekarang di Aladdin138tempat judi online dan slot-slot online terpercaya. Ayo daftarkan diri anda sekarang juga dan mainnkan untuk mendapatkan keuntungan serta promo-promonya yang banyak sekali. Jangan lewatkan kesemapatan anda!!!

Slot online, judi online

Era supersonik mencapai puncaknya pada akhir abad ke-20, dengan ikon Concorde yang menangkap imajinasi dunia. Namun, karena berbagai faktor, termasuk biaya tinggi, pembatasan kebisingan, dan masalah lingkungan, perjalanan supersonik dihentikan pada tahun 2003. Selama hampir dua dekade, perjalanan udara dibatasi pada kecepatan subsonik, tanpa terobosan signifikan dalam desain pesawat komersial. Tapi sekarang, kemajuan teknologi dan minat baru dalam perjalanan supersonik telah membuka jalan bagi era baru penerbangan berkecepatan tinggi.

Memimpin perlombaan adalah Boom Supersonic, sebuah perusahaan kedirgantaraan yang berbasis di Colorado, yang telah membuat langkah signifikan dalam mengembangkan pesawat supersonik komersial pertama di dunia sejak Concorde. Pesawat andalan mereka, Overture, dirancang untuk mengangkut 65 hingga 88 penumpang dengan kecepatan Mach 2.2, lebih dari dua kali kecepatan suara. Dengan jangkauan hingga 4.500 mil laut, Overture bertujuan untuk menghubungkan kota-kota besar seperti London dan New York hanya dalam tiga setengah jam, secara dramatis mengurangi waktu perjalanan.

Boom Supersonic telah menarik perhatian dan investasi dari pemain utama di industri penerbangan. Pada tahun 2021, United Airlines mengumumkan kemitraan dengan Boom, berkomitmen untuk membeli 15 pesawat Overture. Kolaborasi ini menandai langkah signifikan untuk mewujudkan impian perjalanan supersonik, dengan United Airlines bertujuan untuk memperkenalkan kembali penerbangan supersonik komersial pada tahun 2029. Rencana ambisius maskapai untuk menghadirkan kembali perjalanan supersonik didorong oleh meningkatnya permintaan penumpang untuk perjalanan yang lebih cepat dan hemat waktu.

Tidak jauh di belakangnya adalah Aerion Supersonic, sebuah perusahaan yang berbasis di Nevada yang telah mengembangkan jet bisnis supersonik AS2. Dengan kecepatan tertinggi Mach 1.4, AS2 sedikit lebih lambat dari Boom’s Overture tetapi masih jauh lebih cepat daripada pesawat konvensional. Aerion Supersonic juga menjalin kemitraan dengan perusahaan kedirgantaraan besar, termasuk Boeing dan General Electric, untuk mempercepat pengembangan dan produksi pesawat supersonik mereka. AS2 diperkirakan akan memasuki layanan pada pertengahan 2020-an dan akan melayani terutama pasar penerbangan bisnis, menawarkan eksekutif dan individu berpenghasilan tinggi dengan kecepatan dan kemewahan yang tak tertandingi.

Sementara Boom Supersonic dan Aerion Supersonic mendominasi berita utama saat ini, pemain lain juga bersaing untuk mendapatkan tempat di arena supersonik. NASA, bekerja sama dengan Lockheed Martin, sedang mengerjakan X-59 QueSST, sebuah pesawat eksperimental yang ditujukan untuk mengurangi dentuman sonik yang dihasilkan oleh penerbangan supersonik. Dengan meminimalkan kebisingan yang terkait dengan pecahnya penghalang suara, X-59 QueSST berpotensi menyebabkan pencabutan pembatasan yang ada pada penerbangan supersonik di darat, membuka kemungkinan baru untuk perjalanan supersonik komersial.

Saat perlombaan untuk penerbangan komersial yang lebih cepat memanas, kekhawatiran tentang dampak lingkungan dari pesawat supersonik tetap ada. Konsumsi bahan bakar dan emisi Concorde yang tinggi merupakan faktor utama penyebab kematiannya. Namun, Boom Supersonic dan Aerion Supersonic sangat menekankan keberlanjutan dalam desain pesawat mereka. Kedua perusahaan bertujuan untuk memanfaatkan bahan bakar netral karbon, seperti bahan bakar penerbangan berkelanjutan dan alternatif sintetis, untuk mengurangi dampak lingkungan dari penerbangan supersonik mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *