Obesitas yang mengkhawatirkan di seluruh dunia

Dikutip dan dilansir oleh Mantap168-Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah merilis laporan hari ini yang menyoroti meningkatnya obesitas yang mengkhawatirkan di seluruh dunia. Laporan tersebut menyatakan bahwa jumlah orang yang kelebihan berat badan dan obesitas meningkat tiga kali lipat dalam 40 tahun terakhir dan satu dari tiga orang secara global sekarang mengalami kelebihan berat badan atau obesitas.

Slot online, judi online

Laporan yang dipresentasikan pada Pertemuan Tahunan WHO 2023 di Jenewa, Swiss, mengungkapkan bahwa lebih dari 2,1 miliar orang, atau 30% populasi dunia, kelebihan berat badan atau obesitas. Laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa jumlah anak yang kelebihan berat badan dan obesitas telah meningkat sepuluh kali lipat sejak tahun 1975, dengan 124 juta anak di seluruh dunia kini dianggap kelebihan berat badan atau obesitas.

“Dunia sedang menghadapi krisis kesehatan yang besar,” kata Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO. “Meningkatnya obesitas mengkhawatirkan dan membahayakan kesehatan orang. Kita perlu mengambil tindakan segera untuk mengatasi masalah ini sebelum terlambat.”

Laporan tersebut menyoroti bahwa obesitas merupakan faktor risiko utama untuk banyak kondisi kesehatan serius, termasuk penyakit jantung, stroke, diabetes tipe 2, dan beberapa jenis kanker. Selain itu, obesitas juga terkait dengan masalah kesehatan mental, seperti depresi dan kecemasan.

Laporan tersebut juga mengidentifikasi beberapa pendorong utama epidemi obesitas, termasuk perubahan pola makan dan gaya hidup, serta meningkatnya ketersediaan dan keterjangkauan makanan berkalori tinggi, tinggi lemak, dan tinggi gula. Laporan tersebut menyerukan tindakan segera untuk mengatasi pendorong ini, termasuk menerapkan kebijakan untuk mempromosikan pola makan dan aktivitas fisik yang lebih sehat, meningkatkan akses ke pilihan makanan yang terjangkau dan sehat, dan menciptakan lingkungan yang mendukung perilaku sehat.

“Obesitas bukan hanya masalah pribadi, ini adalah masalah masyarakat,” kata Dr. Fiona Bull, Manajer Program Pengawasan dan Pencegahan Penyakit Tidak Menular Berbasis Populasi di WHO. “Kita perlu menciptakan budaya yang mempromosikan hidup sehat dan menjadikan pilihan yang sehat sebagai pilihan yang mudah.”

Laporan tersebut juga menyoroti dampak ekonomi dari obesitas, memperkirakan bahwa biaya global penyakit terkait obesitas adalah $2 triliun per tahun. Ini termasuk biaya langsung perawatan medis dan biaya tidak langsung hilangnya produktivitas dan pendapatan karena sakit dan kematian dini.

“Dampak ekonomi dari obesitas sangat mencengangkan,” kata Dr. Buliisa. “Kita perlu berinvestasi dalam pencegahan dan intervensi dini untuk mengurangi beban obesitas pada individu dan masyarakat secara keseluruhan.”

Laporan tersebut diakhiri dengan ajakan untuk bertindak bagi pemerintah, penyedia layanan kesehatan, industri makanan dan minuman, dan individu untuk mengambil tindakan segera untuk mengatasi epidemi obesitas. Ini termasuk menerapkan kebijakan untuk mempromosikan pola makan dan aktivitas fisik yang lebih sehat, meningkatkan akses ke pilihan makanan yang terjangkau dan sehat, menciptakan lingkungan yang mendukung perilaku sehat, dan meningkatkan kesadaran akan risiko obesitas dan pentingnya gaya hidup sehat.

“Epidemi obesitas adalah masalah kompleks yang membutuhkan pendekatan multi-segi,” kata Dr. Tedros. “Tapi itu tidak dapat diatasi. Kami memiliki alat dan pengetahuan untuk mengatasi masalah ini. Yang kami butuhkan sekarang adalah kemauan politik dan komitmen untuk mengambil tindakan.”

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *